Markus 12

1Kemudian Isa mulai bersabda kepada mereka melalui ibarat. Sabda-Nya, "Ada seseorang yang membuat kebun anggur. Ia memagari sekelilingnya lalu menggali tempat untuk memeras anggur. Selain itu didirikannya pula menara jaga. Kemudian ia menyewakannya kepada beberapa penggarap, sementara ia sendiri pergi ke negeri lain. 2Ketika tiba musimnya, ia mengutus seorang hamba kepada penggarap-penggarap itu untuk menerima sebagian hasil kebun anggur itu dari mereka. 3Tetapi mereka menangkapnya, memukulinya, lalu menyuruhnya pergi dengan tangan hampa. 4Kemudian pemilik kebun itu mengutus lagi hambanya yang lain, tetapi mereka memukul kepalanya dan mempermalukannya. 5Ia mengutus lagi hambanya yang lain, dan hamba yang ini pun mereka bunuh. Demikianlah seterusnya dengan hamba-hambanya yang lain, beberapa di antara mereka dipukuli dan beberapa yang lain juga dibunuh. 6Akhirnya hanya tinggal seorang lagi yang ada padanya, yaitu anak yang dikasihinya. Ia pun mengutus anaknya itu kepada mereka, pikirnya, 'Mereka akan menghormati anakku.' 7Tetapi penggarap-penggarap itu berkata satu kepada lainnya, 'Dia ahli waris. Mari kita bunuh dia, maka warisan itu akan menjadi milik kita.' 8Lalu mereka menangkapnya, membunuhnya, dan melemparkannya ke luar kebun anggur. 9Apa yang akan dilakukan oleh pemilik kebun anggur itu? Tentu ia akan datang dan membinasakan penggarap-penggarap itu. Setelah itu ia akan mempercayakan kebun anggur itu kepada penggarap-penggarap lainnya. 10Belum pernahkah kamu baca tulisan ini, 'Batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan telah menjadi batu penjuru. 11Hal ini terjadi dari pihak Tuhan, dan merupakan hal yang ajaib di mata kita.' " 12Kemudian mereka mencari jalan untuk menangkap Isa karena mereka tahu bahwa ibarat itu ditujukan kepada mereka. Namun, mereka takut kepada orang banyak. Maka pergilah mereka meninggalkan Isa. 13Lalu mereka menyuruh beberapa orang dari mazhab Farisi dan golongan Herodian untuk menjebak Isa dengan suatu pertanyaan. 14Mereka berkata kepada-Nya, "Wahai Guru, kami tahu Engkau orang yang jujur. Engkau tidak merasa takut kepada siapa pun karena Engkau tidak pandang muka, dan Engkau mengajarkan Jalan Allah dengan jujur. Bolehkah membayar pajak kepada Kaisar atau tidak? Haruskah kita membayarnya atau tidak?" 15Tetapi Isa mengetahui kemunafikan mereka. Lalu sabda-Nya kepada mereka, "Mengapa kamu mencobai Aku? Bawalah kepada-Ku sekeping uang dinar, Aku hendak melihatnya!" 16Mereka pun membawa uang dinar itu kepada-Nya. Lalu Isa bertanya kepada mereka, "Gambar dan cap siapakah ini?" Jawab mereka, "Gambar dan cap Kaisar." 17Sabda Isa kepada mereka, "Serahkanlah kepada Kaisar apa yang seharusnya diserahkan kepada Kaisar, dan serahkanlah kepada Allah apa yang seharusnya diserahkan kepada Allah." Mereka pun merasa heran kepada-Nya. 18Kemudian datanglah kepada Isa orang-orang dari mazhab Saduki yang berpendapat bahwa kebangkitan orang mati itu tidak ada. Mereka bertanya kepada-Nya, 19"Wahai Guru, Musa telah menuliskan bagi kita bahwa jika seorang saudara meninggal dengan meninggalkan istri tetapi tanpa anak, maka saudaranya yang laki-laki harus memperistri janda almarhum itu serta memberi keturunan bagi almarhum. 20Ada tujuh laki-laki bersaudara. Yang pertama menikah, tetapi kemudian meninggal tanpa meninggalkan keturunan. 21Saudaranya yang kedua menikahi janda almarhum itu, lalu ia juga meninggal tanpa meninggalkan keturunan. Begitu juga yang ketiga 22dan seterusnya sampai yang ketujuh, tetapi mereka semua meninggal tanpa meninggalkan keturunan. Pada akhirnya, sesudah semuanya meninggal, perempuan itu meninggal juga. 23Pada hari kebangkitan, yaitu ketika mereka bangkit, siapa dari antara mereka itu yang akan menjadi suaminya? Karena ketujuh orang itu sudah menikahinya." 24Sabda Isa kepada mereka, "Kamu sesat sebab kamu tidak mengerti isi Kitab Suci maupun kuasa Allah. 25Karena ketika mereka dibangkitkan dari antara orang mati, mereka tidak akan menikah dan juga tidak akan dinikahkan, melainkan akan hidup seperti malaikat-malaikat di surga. 26Sedangkan mengenai orang-orang mati yang akan dibangkitkan kembali, belum pernahkah kamu baca dalam kitab yang disampaikan melalui Musa perihal semak duri yang menyala, bagaimana Allah bersabda kepadanya, 'Akulah Tuhan Ibrahim, Ishak, dan Yakub'? 27Ia bukanlah Tuhan yang disembah oleh orang mati, melainkan oleh orang yang hidup. Kamu sesat sekali!" 28Salah seorang ahli Kitab Suci Taurat datang kepada Isa karena ia mendengar bahwa Isa bersoal jawab dengan orang-orang dari mazhab Saduki, dan ia mengetahui bahwa Isa memberikan jawaban yang benar. Ia bertanya kepada Isa, "Perintah manakah yang terutama?" 29Sabda Isa kepadanya, "Perintah yang terutama ialah, 'Dengarlah hai orang Israil, Allah, Tuhan kita, adalah Tuhan Yang Maha Esa. 30Kasihilah Allah, Tuhanmu, dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu, dengan segenap akal budimu, dan dengan segenap kekuatanmu.' 31Sedangkan perintah yang kedua, 'Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.' Tidak ada perintah lain yang lebih utama daripada kedua perintah itu." 32Kemudian kata ahli Kitab Suci Taurat itu kepada-Nya, "Tepat, ya Guru. Jawaban-Mu benar bahwa Allah itu Esa dan tidak ada yang lain selain Allah. 33Selain itu, mengasihi Allah dengan segenap hati, dengan segenap pengertian, dan dengan segenap kekuatan, serta mengasihi sesama manusia seperti diri sendiri adalah jauh lebih penting daripada semua kurban bakaran dan kurban persembahan." 34Ketika Isa melihat bahwa orang itu menjawab dengan bijaksana, bersabdalah Ia kepadanya, "Engkau tidak jauh dari Kerajaan Allah." Sejak saat itu, tidak ada seorang pun yang berani mengajukan pertanyaan kepada-Nya. 35Ketika Isa sedang mengajar di Bait Allah, Ia bersabda, "Bagaimana mungkin para ahli Kitab Suci Taurat berpendapat bahwa Al-Masih adalah anak Daud? 36Sebab Daud sendiri, di bawah pengaruh kuasa Ruh Allah Yang Mahasuci, berkata, 'Tuhan bersabda kepada Junjunganku: Duduklah di sebelah kanan-Ku, sampai Aku menaruh musuh-musuh-Mu di bawah kaki-Mu.' 37Jadi, kalau Daud sendiri menyebut-Nya 'Junjungan,' bagaimana mungkin Dia adalah anaknya?" Orang banyak yang jumlahnya besar itu mendengarkan Isa dengan gembira. 38Dalam pengajaran-Nya Isa bersabda, "Jagalah dirimu dari para ahli Kitab Suci Taurat, yang suka berjalan-jalan dengan jubah panjang, menerima penghormatan di pasar-pasar, 39dan duduk di tempat-tempat terhormat, baik di rumah-rumah ibadah maupun di tempat-tempat perjamuan. 40Mereka merampas isi rumah para janda dan berpura-pura suci dengan memanjang-manjangkan doa mereka. Mereka pasti akan menerima hukuman yang lebih berat." 41Suatu kali Isa sedang duduk menghadap peti persembahan. Ia mengamati bagaimana orang banyak memasukkan uang ke dalam peti itu. Ternyata banyak juga orang kaya yang memasukkan uang dalam jumlah besar. 42Lalu datanglah seorang janda miskin. Dimasukkannya uang dua peser, yaitu satu duit. 43Kemudian Isa memanggil para pengikut-Nya dan bersabda kepada mereka, "Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, janda miskin itu memberi lebih banyak daripada semua orang yang telah memasukkan uang ke dalam peti itu. 44Karena mereka semua memberi dari kelimpahan mereka, tetapi janda itu memberi dari kekurangannya. Ia memasukkan semua uang yang ada padanya, yaitu yang ia perlukan untuk biaya hidupnya."

will be added

X\