Kejadian 38

1Suatu waktu pada masa itu, Yuda pergi meninggalkan saudara-saudaranya dan singgah pada seorang Adulam bernama Hira. 2Di situ Yuda melihat anak perempuan dari seorang Kanaan bernama Syua. Yuda pun kemudian memperistri perempuan itu dan bercampur dengannya. 3Perempuan itu mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki yang dinamainya Er. 4Lalu ia mengandung lagi dan melahirkan seorang anak laki-laki yang dinamainya Onan. 5Setelah itu sekali lagi ia melahirkan seorang anak laki-laki yang dinamainya Syela. Yuda sedang berada di Kezib pada waktu anak itu dilahirkan. 6Lama sesudah itu, Yuda mengambil seorang istri bagi Er, anaknya yang sulung. Nama perempuan itu ialah Tamar. 7Tetapi Er, anak sulung Yuda itu, jahat dalam pandangan ALLAH sehingga ALLAH mengambil nyawanya. 8Kemudian Yuda berkata kepada Onan, "Kawinlah dengan istri abangmu dan penuhilah kewajibanmu sebagai ipar, supaya engkau membangkitkan keturunan bagi abangmu." 9Akan tetapi, Onan tahu bahwa keturunan itu nantinya tidak akan menjadi miliknya. Jadi, setiap kali ia bercampur dengan istri abangnya itu, ditumpahkannya air maninya ke tanah. Ia tidak mau memberi keturunan bagi abangnya. 10Apa yang dilakukannya itu jahat dalam pandangan ALLAH sehingga ALLAH pun mengambil nyawanya. 11Lalu Yuda berkata kepada Tamar, menantunya, "Tinggallah sebagai janda di rumah ayahmu sampai anakku Syela dewasa," karena pikir Yuda, "Jangan-jangan ia pun mati seperti kedua abangnya." Maka pergilah Tamar dan tinggal di rumah ayahnya. 12Setelah beberapa lama, meninggallah anak perempuan Syua, istri Yuda. Ketika hati Yuda sudah pulih, ia pergi ke tempat orang-orang yang menggunting bulu domba-dombanya di Timna bersama Hira, sahabatnya, orang Adulam. 13Kemudian kepada Tamar dikabarkan, "Ketahuilah, ayah mertuamu sedang berjalan menuju Timna untuk menggunting bulu domba-dombanya." 14Maka Tamar pun menanggalkan pakaian kejandaannya. Ditutupinya wajahnya dan diselubunginya dirinya, lalu duduk di pintu masuk menuju Enaim, yang terletak di jalan ke Timna. Hal itu dilakukannya karena ia melihat bahwa Syela sudah dewasa tetapi tidak juga diberikan kepadanya menjadi istrinya. 15Ketika Yuda melihatnya, ia menyangka bahwa perempuan itu adalah perempuan sundal sebab ia menutupi wajahnya. 16Lalu didekatinya perempuan itu di tepi jalan dan berkata, "Marilah, aku mau tidur denganmu," karena ia tidak tahu bahwa perempuan itu adalah menantunya. Kata perempuan itu, "Apa yang akan kauberikan kepadaku kalau engkau tidur dengan aku?" 17Jawabnya, "Nanti kukirimkan kepadamu seekor anak kambing dari kawanan kambing dombaku." Kata perempuan itu, "Asal engkau memberi jaminan sampai engkau mengirimkannya kepadaku." 18Tanyanya, "Jaminan apa yang harus kuberikan kepadamu?" Jawab perempuan itu, "Cincin meteraimu, kalungmu, dan tongkat yang ada di tanganmu itu." Maka diberikannyalah semua itu kepadanya, lalu ia tidur dengannya. Perempuan itu pun mengandung olehnya. 19Setelah itu bangkitlah perempuan itu lalu pergi. Ditanggalkannya penutup wajahnya dan dipakainya kembali pakaian kejandaannya. 20Yuda mengirimkan anak kambing yang dijanjikannya dengan perantaraan sahabatnya, orang Adulam itu, untuk mengambil kembali barang-barang jaminannya dari tangan perempuan itu. Akan tetapi, sahabatnya itu tidak dapat menemukan perempuan itu. 21Ia bertanya-tanya kepada orang-orang di tempat itu, katanya, "Di manakah perempuan pelacur kuil yang ada di tepi jalan dekat Enaim itu?" Jawab mereka, "Di sini tidak ada perempuan pelacur kuil." 22Maka kembalilah ia kepada Yuda dan berkata, "Aku tidak dapat menemukannya. Lagi pula, orang-orang di tempat itu berkata, 'Di sini tidak ada perempuan pelacur kuil.' " 23Kata Yuda, "Biarlah barang-barang itu diambilnya, supaya kita tidak menjadi bahan tertawaan. Sesungguhnya, aku sudah mengirimkan anak kambing ini, tetapi engkau tidak menemukan dia." 24Kira-kira tiga bulan kemudian kepada Yuda dikabarkan, "Tamar, menantumu, telah berbuat zina. Ketahuilah, ia bahkan mengandung akibat perzinaannya itu." Kata Yuda, "Bawalah dia kemari, biar dia dibakar!" 25Sementara ia dibawa keluar, ia menyuruh orang menyampaikan pesan kepada ayah mertuanya, "Oleh laki-laki yang mempunyai barang-barang inilah aku mengandung." Pesannya pula, "Periksalah, siapakah pemilik cincin meterai, kalung, dan tongkat ini." 26Yuda memeriksa barang-barang itu lalu katanya, "Perempuan itulah yang benar, karena aku tidak memberikan dia kepada Syela, anakku." Sejak itu Yuda tidak pernah menggauli perempuan itu lagi. 27Pada waktu perempuan itu hendak melahirkan, diketahui ada anak kembar dalam kandungannya. 28Saat ia melahirkan, seorang dari anaknya mengeluarkan tangannya. Bidan mengambil sehelai benang merah tua lalu mengikatkannya pada tangan anak itu, katanya, "Inilah yang keluar lebih dahulu." 29Tetapi anak itu menarik kembali tangannya, lalu keluarlah saudara kembarnya. Kata bidan itu, "Betapa kuatnya engkau menerobos keluar!" Sebab itu ia dinamai Peres. 30Barulah kemudian keluar saudaranya, yang pada tangannya ada benang merah tua, lalu ia dinamai Zerah.

will be added

X\