Kejadian 27

1Suatu waktu, ketika Ishak sudah tua dan sudah kabur matanya sehingga tidak dapat melihat lagi, dipanggilnyalah Esau, anaknya yang sulung. Katanya kepadanya, "Anakku." Jawabnya, "Ya, Ayah." 2Kata Ishak, "Dengar, aku ini sudah tua. Aku tidak tahu kapan hari kematianku. 3Sekarang, ambillah senjatamu, yaitu tabung panahmu dan busurmu. Pergilah ke padang dan burulah bagiku seekor binatang. 4Buatkan bagiku makanan yang sedap, seperti yang kugemari, lalu bawalah kepadaku. Aku akan memakannya supaya kumohonkan berkah bagimu sebelum aku mati." 5Ribka mendengar sewaktu Ishak berbicara kepada Esau, anaknya. Kemudian ketika Esau pergi ke padang memburu seekor binatang untuk dibawa pulang, 6berkatalah Ribka kepada Yakub, anaknya, "Ketahuilah, telah kudengar ayahmu berbicara dengan Esau, abangmu. Katanya, 7'Bawalah bagiku seekor binatang buruan dan buatkan bagiku makanan yang sedap. Aku akan memakannya supaya kumohonkan berkah bagimu di hadirat ALLAH sebelum aku mati.' 8Maka sekarang, anakku, dengarkanlah kata-kataku dan lakukanlah apa yang kuperintahkan kepadamu. 9Pergilah ke tempat kawanan kambing domba kita dan ambillah bagiku dua ekor anak kambing yang baik dari sana. Aku akan mengolahnya menjadi makanan sedap kegemaran ayahmu. 10Kemudian engkau harus membawanya kepada ayahmu untuk dimakan olehnya supaya ia memohonkan berkah bagimu sebelum ia mati." 11Kata Yakub kepada Ribka, ibunya, "Wah, Esau abangku itu seorang yang berbulu, sedangkan aku berkulit licin. 12Jangan-jangan Ayah akan meraba aku dan aku akan dianggapnya sebagai seorang penipu, sehingga aku malah mendatangkan kutuk atas diriku, bukannya berkah." 13Kata ibunya kepadanya, "Akulah yang menanggung kutukmu itu, anakku. Dengar sajalah perkataanku. Pergilah, ambillah bagiku dua anak kambing itu." 14Maka pergilah Yakub mengambil dua anak kambing dan membawanya kepada ibunya. Lalu ibunya memasak makanan yang sedap kegemaran ayahnya. 15Setelah itu Ribka mengambil pakaian terindah milik Esau, anaknya yang sulung, yaitu pakaian yang disimpannya di rumah, lalu memakaikannya kepada Yakub, anaknya yang bungsu. 16Kemudian dibalutnya kedua tangan Yakub serta bagian lehernya yang licin dengan kulit anak kambing tadi. 17Selanjutnya diserahkannyalah makanan yang sedap dan roti yang telah dibuatnya itu kepada Yakub, anaknya. 18Yakub pun mendatangi ayahnya dan berkata, "Ayah." Jawab Ishak, "Ya. Siapakah engkau, anakku?" 19Kata Yakub kepada ayahnya, "Aku Esau, anak Ayah yang sulung. Aku sudah melakukan seperti yang Ayah pesankan kepadaku. Bangunlah dan duduklah, makanlah hasil buruanku, supaya Ayah dapat memohonkan berkah bagiku." 20Kata Ishak kepada anaknya, "Bagaimana engkau mendapatkannya secepat itu, anakku?" Jawabnya, "Sebab ALLAH, Tuhanmu, membuat aku berhasil." 21Lalu kata Ishak kepada Yakub, "Kemarilah, Nak. Aku mau merabamu, apakah engkau ini anakku Esau atau bukan." 22Yakub pun mendekati Ishak, ayahnya. Lalu Ishak merabanya dan berkata, "Suaranya suara Yakub, tetapi tangannya tangan Esau." 23Ishak tidak mengenali dia karena kedua tangannya berbulu seperti tangan Esau, abangnya. Jadi, Ishak hendak memohonkan berkah baginya. 24Akan tetapi, sebelumnya ia masih bertanya, "Sungguhkah engkau ini anakku Esau?" Jawabnya, "Ya." 25Kemudian kata Ishak, "Dekatkanlah hasil buruanmu itu kepadaku. Aku akan memakannya supaya kumohonkan berkah bagimu." Yakub mendekatkan masakan itu kepada ayahnya, lalu Ishak memakannya. Yakub juga membawakan anggur untuknya, lalu Ishak pun meminumnya. 26Setelah itu Ishak, ayahnya, berkata kepadanya, "Kemarilah dan ciumlah aku, anakku." 27Yakub mendekati dan mencium ayahnya. Ketika Ishak mencium bau pakaiannya, dimohonkannyalah berkah baginya, katanya, "Sesungguhnya, bau anakku ini seperti bau padang yang diberkahi ALLAH. 28Kiranya Allah mengaruniakan kepadamu embun dari langit, tempat-tempat yang subur di bumi, serta gandum dan air anggur berlimpah-limpah. 29Kiranya bangsa-bangsa takluk kepadamu, dan suku-suku bangsa tunduk kepadamu. Jadilah tuan atas saudara-saudaramu, dan kiranya anak-anak ibumu tunduk kepadamu. Terkutuklah orang yang mengutuk engkau, dan diberkahilah orang yang memohonkan berkah bagimu." 30Setelah Ishak selesai memohonkan berkah bagi Yakub, dan baru saja Yakub keluar meninggalkan Ishak ayahnya, datanglah Esau abangnya dari berburu. 31Ia juga memasak makanan yang sedap, lalu membawanya kepada ayahnya. Katanya kepada ayahnya, "Mari, Ayah, makanlah hasil buruan anakmu, supaya Ayah memohonkan berkah bagiku." 32Tanya Ishak, ayahnya, kepadanya, "Siapakah engkau?" Jawabnya, "Aku anakmu. Anakmu yang sulung, Esau." 33Maka gemetarlah Ishak karena sangat terkejut. Katanya, "Siapakah gerangan dia, yang tadi berburu binatang lalu membawanya kepadaku? Aku telah memakan semuanya sebelum engkau datang dan aku telah memohonkan berkah baginya. Ya, dialah orang yang diberkahi!" 34Ketika Esau mendengar perkataan ayahnya itu, menjeritlah ia dengan nyaring serta memilukan. Katanya kepada ayahnya, "Mohonkanlah berkah bagiku juga, Ayah!" 35Kata ayahnya, "Adikmu telah datang dengan tipu daya dan telah mengambil berkah untukmu." 36Kata Esau, "Bukankah tepat ia dinamai Yakub? Ia telah memperdaya aku untuk kedua kalinya. Dahulu hak kesulunganku diambilnya, dan lihatlah, sekarang diambilnya pula berkah untukku." Katanya pula, "Tidakkah Ayah menyimpan berkah lain untukku?" 37Jawab Ishak kepada Esau, "Sesungguhnya, telah kutetapkan dia menjadi tuanmu, dan semua saudaranya telah kuberikan kepadanya menjadi hambanya. Dengan gandum dan air anggur telah kutunjang dia. Jadi, apa lagi yang dapat kulakukan untukmu, anakku?" 38Kata Esau kepada ayahnya, "Hanya satu berkah itukah yang ada padamu, Ayah? Mohonkanlah berkah bagiku juga, Ayah!" Lalu menangislah Esau dengan suara nyaring. 39Jawab Ishak, ayahnya, kepadanya, "Sesungguhnya, tempat tinggalmu akan jauh dari tempat-tempat subur di bumi dan dari embun dari langit di atas. 40Engkau akan hidup dari pedangmu, dan engkau akan menjadi hamba adikmu. Tetapi akan terjadi kelak, apabila engkau sudah menjadi kuat, engkau akan mematahkan kuknya dari tengkukmu." 41Esau mendendam kepada Yakub karena berkah yang telah dimohonkan ayahnya baginya. Kata Esau kepada dirinya, "Hari-hari perkabungan ayahku sudah dekat. Pada waktu itulah aku akan membunuh Yakub, adikku." 42Tetapi seseorang memberitahukan kepada Ribka perkataan Esau, anaknya yang sulung itu. Maka disuruhnyalah orang memanggil Yakub, anaknya yang bungsu, lalu berkatalah ia kepadanya, "Ketahuilah, Esau abangmu menghibur diri dengan berencana membunuhmu. 43Sekarang, anakku, dengarlah perkataanku. Larilah segera ke tempat Laban, saudaraku, di Haran. 44Tinggallah bersamanya selama beberapa waktu sampai surut kegusaran 45serta amarah abangmu kepadamu dan ia lupa apa yang telah kaulakukan terhadapnya. Nanti aku akan menyuruh orang untuk menjemputmu dari sana. Mengapa aku harus kehilangan kamu berdua dalam satu hari?" 46Kemudian Ribka berkata kepada Ishak, "Aku sudah jemu hidup karena perempuan-perempuan Het itu. Jika Yakub juga memperistri seorang perempuan dari negeri ini, perempuan Het seperti mereka itu, apa gunanya lagi aku hidup?"

will be added

X\