Kolose 2

1Aku ingin memberitahukan kepadamu bagaimana kerasnya aku berjuang untuk kamu dan untuk orang-orang di Laodikia, serta untuk semua orang yang belum mengenal aku secara pribadi. 2Hal itu kulakukan supaya hati mereka terhibur dan mereka bersatu dalam kasih, sehingga mereka menjadi kaya dalam pengertian akan kebenaran dan menjadi sungguh-sungguh yakin. Dengan demikian, mereka akan mengetahui rahasia Allah, yaitu Al-Masih itu sendiri. 3Pada Al-Masih itulah tersimpan segala hikmah dan pengetahuan yang berharga dari Allah. 4Aku mengatakan demikian supaya kamu jangan tertipu oleh bujukan-bujukan siapa pun, 5karena sekalipun aku jauh dari kamu secara jasmani, secara rohani aku menyertai kamu. Aku gembira melihat kamu hidup dengan tertib serta teguh beriman kepada Al-Masih. 6Kamu telah menerima Isa Al-Masih, Junjungan kita Yang Ilahi. Karena itu hendaklah kamu tetap hidup bersatu dengan Dia. 7Hendaklah hidupmu berakar di dalam Dia dan bangunlah hidupmu dengan Dia sebagai dasarnya. Hendaklah kamu juga tetap teguh dalam imanmu sebagaimana telah diajarkan kepadamu, dan hendaklah hatimu selalu penuh dengan rasa syukur. 8Jagalah baik-baik supaya jangan seorang pun menawan kamu dengan tipu daya filsafatnya yang kosong dan tak berguna. Filsafat seperti itu berasal dari adat istiadat turun-temurun yang diajarkan manusia serta dari ruh-ruh di alam semesta, bukan dari Al-Masih. 9Sebab di dalam Al-Masih secara jasmani berdiam keilahian yang sempurna. 10Kamu pun telah dijadikan sempurna di dalam Dia. Dialah kepala segala pemerintah dan penguasa. 11Di dalam Dia kamu telah dikhitan, bukan dengan khitan yang dilakukan oleh manusia, melainkan dengan khitan yang dilakukan oleh Al-Masih, yaitu dengan menanggalkan tabiat manusia yang berdosa dari dirimu. 12Karena ketika kamu dipermandikan, kamu dikuburkan bersama-sama dengan Dia dan di dalam permandian itu pun kamu turut dibangkitkan bersama-sama dengan Dia oleh kuasa Allah. Hal itu terjadi karena kamu beriman kepada kuasa Allah yang membangkitkan Al-Masih dari antara orang mati. 13Kamu juga dahulu mati karena dosa-dosamu dan karena kamu adalah orang-orang yang tidak dikhitan secara jasmani. Namun, kamu dihidupkan kembali oleh Allah bersama-sama dengan Dia. Allah mengampuni dosa-dosa kita 14dan menghapuskan surat utang dengan segala ketentuan hukumnya yang menekan dan mengancam kita. Ia meniadakan surat itu dengan memakukannya pada kayu salib. 15Pada salib itu, Al-Masih membuat segala ruh yang berkuasa serta memerintah menjadi tidak berdaya, dan secara terang-terangan mempermalukan mereka dalam kemenangan-Nya. 16Oleh sebab itu, jangan biarkan orang menghakimimu dalam masalah makanan, minuman, hari raya, bulan baru, atau hari Sabat. 17Semua itu hanya merupakan bayang-bayang dari hal-hal yang akan terjadi di masa yang akan datang, sedangkan wujud yang sesungguhnya ialah Al-Masih. 18Jangan biarkan kemenanganmu digagalkan oleh siapa pun yang seolah-olah merendahkan diri dan yang menyembah malaikat. Orang seperti itu berpegang teguh pada penglihatan-penglihatannya dan tanpa alasan menyombongkan dirinya dengan pikiran-pikirannya yang duniawi. 19Ia tidak berpegang teguh pada Kepala, yang memberi makanan kepada seluruh tubuh dan yang menghubungkan seluruh tubuh itu menjadi satu dengan sendi-sendi serta urat-urat. Melalui Kepala itu pula seluruh tubuh bertumbuh seperti yang dikehendaki oleh Allah. 20Kamu telah mati bersama Al-Masih dan telah dibebaskan dari ruh-ruh dunia yang berkuasa. Karena itu mengapa kamu harus hidup seolah-olah kamu milik dunia ini dan tunduk pada bermacam-macam peraturan seperti, 21"Jangan jamah ini, jangan kecap itu, jangan sentuh ini"? 22Semua itu hanya berkaitan dengan hal-hal yang akan lenyap setelah dipakai, dan hanya menurut hukum-hukum serta ajaran manusia. 23Memang peraturan-peraturan itu nampaknya sangat bijaksana disertai ibadah yang dibuat sendiri, yaitu merendahkan diri dan menyiksa diri. Akan tetapi, semua itu tidak ada gunanya selain untuk memuaskan hawa nafsu manusia.

will be added

X\