Kisah 23

1Pa'ul menatap para anggota Mahkamah Agama itu dan berkata, "Saudara-saudara, sampai hari ini aku hidup dengan hati nurani yang murni di hadapan Allah." 2Mendengar hal itu, Imam Besar Ananias menyuruh orang-orang yang berdiri di dekat Pa'ul menampar mulut Pa'ul. 3Maka kata Pa'ul kepada Imam Besar itu, "Allah akan menampar engkau, hai dinding yang dilabur putih. Engkau sekarang duduk mengadili aku menurut hukum Taurat, tetapi engkau sendiri melanggar hukum itu dengan menyuruh orang menampar aku." 4Orang-orang yang berdiri dekat Pa'ul, berkata, "Engkau menghina Imam Besar yang diangkat oleh Tuhan." 5Pa'ul menjawab, "Saudara-saudara, aku tidak tahu bahwa ia Imam Besar. Memang tertulis di dalam Kitab Suci, 'Janganlah kamu mengatakan sesuatu yang jahat mengenai pemimpin bangsamu.' " 6Ketika Pa'ul mengetahui bahwa separuh dari anggota majelis itu adalah orang dari mazhab Saduki dan separuhnya lagi dari mazhab Farisi, ia berseru dalam Mahkamah Agama itu, "Saudara-saudara, aku ini dari mazhab Farisi dan keturunan mazhab Farisi. Aku diadili di sini karena aku menaruh harapan bahwa orang mati akan hidup kembali." 7Setelah Pa'ul berkata demikian, terjadilah pertengkaran antara orang-orang dari mazhab Farisi dan orang-orang dari mazhab Saduki sehingga orang-orang yang berkumpul itu terbagi dua. 8Karena orang-orang dari mazhab Saduki berkata bahwa orang mati tidak hidup kembali. Mereka juga percaya bahwa tidak ada malaikat dan tidak ada ruh-ruh. Akan tetapi, orang-orang dari mazhab Farisi percaya akan adanya semuanya itu. 9Maka terjadilah keributan yang besar. Beberapa ahli kitab dari pihak mazhab Farisi bangkit dan melawan dengan keras. Mereka berkata, "Kami tidak menemukan satu kesalahan pun pada orang ini! Mungkin benar ada ruh atau malaikat yang berbicara kepadanya!" 10Pertengkaran itu menjadi begitu panas sehingga kepala pasukan itu takut kalau-kalau Pa'ul akan dicabik-cabik oleh mereka. Maka ia memerintahkan para prajurit untuk turun dan mengambil Pa'ul dari tengah-tengah mereka serta membawanya ke markas. 11Malam itu Tuhan berdiri di sisi Pa'ul dan bersabda, "Pa'ul, tabahkanlah hatimu. Engkau sudah dengan sungguh-sungguh memberi kesaksian mengenai diri-Ku di Yerusalem ini. Engkau harus memberi kesaksian seperti itu juga di Kota Rum." 12Ketika hari sudah siang, orang-orang Israil bermufakat dan bersumpah dengan mengutuki diri bahwa mereka tidak akan makan atau minum sebelum Pa'ul dibunuh. 13Ada lebih dari empat puluh orang yang sepakat dalam hal itu. 14Mereka semua menghadap imam-imam kepala dan para tua-tua serta berkata, "Kami sudah bersumpah dan bertekad tidak akan makan sebelum kami membunuh Pa'ul. 15Oleh karena itu, hendaklah kamu bersama-sama dengan para anggota Mahkamah Agama menyuruh kepala pasukan untuk menghadapkan Pa'ul kepadamu besok, seolah-olah kamu hendak menyelidiki perkaranya dengan lebih teliti lagi. Kami akan siap menghadang dan membunuhnya sebelum ia sampai ke sana." 16Akan tetapi, rencana untuk menghadang Pa'ul didengar oleh kemenakan Pa'ul, anak saudaranya yang perempuan. Karena itu ia pergi ke markas dan memberitahukan hal itu kepada Pa'ul. 17Maka Pa'ul memanggil seorang perwira dan berkata kepadanya, "Bawalah anak muda ini menghadap kepala pasukan. Ada sesuatu yang hendak disampaikannya kepadanya." 18Lalu perwira itu membawa anak muda itu kepada kepala pasukan itu dan berkata, "Pa'ul yang ditahan itu memanggil hamba dan meminta supaya anak muda ini dibawa menghadap Tuan karena ada sesuatu yang hendak disampaikannya kepada Tuan." 19Kepala pasukan itu memegang tangan anak muda itu dan membawanya menyendiri, lalu bertanya kepadanya, "Apa yang hendak kausampaikan kepadaku?" 20Jawab anak muda itu, "Orang Israil sudah mufakat hendak meminta kepada Tuan, supaya Tuan membawa Pa'ul besok menghadap Mahkamah Agama, seolah-olah Mahkamah itu hendak memeriksa Pa'ul dengan lebih teliti lagi. 21Akan tetapi, kumohon Tuan jangan menuruti permintaan mereka itu, karena di antara mereka ada lebih dari empat puluh orang yang akan menghadang Pa'ul. Mereka sudah bersumpah dengan mengutuki diri bahwa mereka tidak akan makan atau minum sebelum mereka membunuh Pa'ul. Sekarang ini pun mereka semua sudah siap dan sedang menunggu Tuan memberi keputusan itu." 22Lalu kepala pasukan itu menyuruh anak muda itu pulang dengan pesan ini, "Jangan katakan kepada seorang pun bahwa engkau sudah memberitahukan hal itu kepadaku." 23Kepala pasukan itu memanggil dua orang perwira dan berkata kepada mereka, "Siapkan dua ratus prajurit pejalan kaki dengan tujuh puluh prajurit berkuda dan dua ratus prajurit bersenjata tombak untuk berangkat ke Kaisarea pukul sembilan malam ini juga." 24Ia pun memerintahkan supaya disediakan beberapa keledai untuk ditunggangi Pa'ul, dan supaya Pa'ul dibawa dengan selamat menghadap Feliks, penguasa negeri. 25Lalu ia menulis surat yang begini bunyinya, 26"Kepada Yang Mulia Tuan Feliks, penguasa negeri. Salam dari hamba, Klaudius Lisias. 27Orang ini ditangkap oleh orang-orang Israil dan hampir saja dibunuh oleh mereka ketika hamba dan para prajurit datang lalu melepaskannya. Hamba mendengar bahwa ia adalah warga negara Rum. 28Untuk mengetahui apa sebabnya ia dituduh, maka hamba membawa dia menghadap Mahkamah Agama mereka. 29Hamba mendapati bahwa ia dituduh mengenai beberapa masalah yang berhubungan dengan hukum agama mereka. Akan tetapi, tidak satu pun dari tuduhan-tuduhan itu yang patut diganjar dengan hukuman mati atau dengan hukuman penjara. 30Kemudian hamba diberitahu bahwa ada permufakatan jahat atas orang ini. Karena itu hamba segera mengirim dia kepada Tuan dan berpesan kepada semua lawannya supaya mereka mengajukan dakwaan mereka terhadapnya di hadapan Tuan." 31Para prajurit melaksanakan apa yang diperintahkan kepada mereka. Mereka mengambil Pa'ul dan membawanya ke Antipatris pada malam hari. 32Esoknya, para prajurit pejalan kaki membiarkan para prajurit berkuda melanjutkan perjalanan bersama Pa'ul, lalu mereka kembali ke markas. 33Setelah sampai di Kaisarea, surat itu diserahkan kepada penguasa negeri, lalu Pa'ul dibawa menghadap dia. 34Setelah ia membaca surat itu, bertanyalah ia kepada Pa'ul dari mana asalnya. Sesudah diketahuinya bahwa Pa'ul berasal dari Kilikia, 35ia berkata, "Aku akan memeriksa perkaramu apabila lawan-lawanmu sudah datang." Lalu ia memerintahkan supaya Pa'ul ditahan di istana Herodes.

will be added

X\