II Samuel 3

1Peperangan antara keluarga Saul dengan keluarga Daud berlangsung lama. Daud makin lama makin kuat, sedangkan keluarga Saul makin lama makin lemah. 2Di Hebron lahirlah bagi Daud beberapa anak laki-laki. Anaknya yang sulung ialah Amnon, dari Ahinoam orang Yizreel. 3Anak yang kedua ialah Kileab, dari Abigail, janda Nabal, orang Karmel. Anak yang ketiga ialah Absalom, anak Maakha binti Talmai, raja Gesur. 4Anak yang keempat ialah Adonia, anak Hagit. Anak yang kelima ialah Sefaca, anak Abital. 5Anak yang keenam ialah Yitream, dari Egla, istri Daud. Mereka ini dilahirkan bagi Daud di Hebron. 6Sementara peperangan terus berlangsung di antara keluarga Saul dengan keluarga Daud, Abner menguatkan kedudukannya dalam keluarga Saul. 7Saul memiliki seorang gundik bernama Rizpa binti Aya. Kata Isboset kepada Abner, "Mengapa engkau menghampiri gundik ayahku?" 8Maka sangat marahlah Abner karena perkataan Isboset itu, katanya, "Kepala anjing dari Yudakah aku ini? Sampai hari ini aku telah menunjukkan kesetiaan kepada keluarga Saul, ayahmu, kepada saudara-saudaranya, dan kepada sahabat-sahabatnya. Aku tidak menyerahkan engkau ke dalam tangan Daud. Namun, pada hari ini engkau menuduh aku bersalah dengan seorang perempuan! 9Biarlah Allah menjatuhkan azab kepada Abner, bahkan lebih lagi, jika aku tidak melakukan terhadap Daud seperti yang dijanjikan ALLAH kepadanya dengan bersumpah, 10yaitu mengalihkan kerajaan dari keluarga Saul dan mendirikan takhta Daud atas orang Israil dan atas orang Yuda, dari Dan sampai Bersyeba." 11Isboset tidak dapat menjawab Abner lagi dengan sepatah kata pun, karena ia takut kepadanya. 12Abner pun mengirim beberapa utusan kepada Daud sebagai wakilnya, dengan pesan, "Siapakah gerangan pemilik negeri ini?" Ia berkata pula, "Ikatlah perjanjian dengan hamba. Sesungguhnya, hamba akan mendukung Tuanku untuk membawa semua orang Israil kepada Tuanku." 13Jawab Daud, "Baik, aku akan mengikat perjanjian dengan engkau. Hanya satu hal yang kuminta darimu: engkau tidak boleh menghadap aku kecuali jika engkau membawa terlebih dahulu Mikhal binti Saul ketika engkau hendak datang menghadap aku." 14Kemudian Daud mengirim beberapa utusan kepada Isboset bin Saul dengan pesan, "Serahkanlah istriku, Mikhal, yang telah dipertunangkan kepadaku dengan seratus kulit khatan orang Filistin." 15Lalu Isboset menyuruh agar perempuan itu diambil dari suaminya, yaitu dari Paltiel bin Lais. 16Suaminya berjalan menyertai dia sambil menangis. Diikutinya istrinya sampai ke Bahurim, lalu kata Abner kepadanya, "Pulanglah engkau!" Maka pulanglah ia. 17Kemudian berbicaralah Abner dengan para tua-tua Israil, katanya, "Sudah lama kamu menghendaki Daud menjadi raja atas kamu. 18Sekarang laksanakanlah, karena mengenai Daud ALLAH telah berfirman demikian, 'Dengan perantaraan Daud, hamba-Ku, Aku akan menyelamatkan Israil, umat-Ku, dari tangan orang Filistin dan dari tangan semua musuhnya." 19Abner juga berbicara kepada orang Binyamin. Setelah itu Abner pergi ke Hebron untuk menyampaikan kepada Daud segala hal yang dipandang baik oleh orang Israil dan oleh seluruh kaum keturunan Binyamin. 20Ketika Abner bersama dua puluh orang yang menyertainya sampai di Hebron untuk menghadap Daud, Daud mengadakan suatu jamuan bagi Abner dan orang-orang yang menyertainya itu. 21Lalu Abner berkata kepada Daud, "Aku akan bersiap pergi dan mengumpulkan segenap orang Israil bagi Tuanku Raja supaya mereka mengikat perjanjian dengan Tuanku dan supaya Tuanku dapat bertakhta atas semua yang dihasratkan hati Tuanku." Maka Daud melepas kepergian Abner, dan berjalanlah ia dengan selamat. 22Sesaat kemudian datanglah anak buah Daud bersama Yoab, usai mengadakan penyerbuan. Mereka membawa banyak jarahan. Abner sudah tidak lagi bersama Daud di Hebron, karena Daud telah melepas kepergiannya dan ia telah pergi dengan selamat. 23Setelah Yoab dan seluruh tentara yang menyertainya tiba, kepada Yoab dikabarkan demikian, "Tadi Abner bin Ner datang menghadap raja, dan baginda telah melepas kepergiannya sehingga ia pergi dengan selamat." 24Maka datanglah Yoab menghadap raja dan berkata, "Apa yang Tuanku lakukan? Lihat, Abner datang menghadap Tuanku. Mengapa Tuanku melepasnya pergi? 25Tuanku mengenal Abner bin Ner. Ia pasti datang untuk memperdaya Tuanku, untuk mengetahui gerak-gerik Tuanku, dan untuk mengetahui segala sesuatu yang Tuanku lakukan." 26Kemudian keluarlah Yoab dari hadapan Daud. Dikirimnya beberapa utusan untuk menyusul Abner, dan mereka membawanya kembali dari sumur Sira. Akan tetapi, Daud tidak mengetahui hal itu. 27Setelah Abner kembali ke Hebron, Yoab menariknya ke samping, ke tengah-tengah pintu gerbang, untuk berbicara empat mata dengannya. Lalu untuk menuntut balas darah Asael, adiknya, ditikamnya Abner di perutnya sehingga ia mati di sana. 28Ketika Daud mendengar hal itu, ia berkata, "Di hadapan ALLAH, untuk selamanya aku dan kerajaanku tidak bersalah terhadap darah Abner bin Ner. 29Biarlah itu ditanggungkan atas diri Yoab dan atas seluruh kaum keluarganya. Biarlah dalam keluarga Yoab tidak putus-putusnya ada orang yang mengeluarkan lelehan, yang kusta, yang bertumpu pada tongkat, yang tewas oleh pedang, atau yang kekurangan makanan." 30Demikianlah Yoab dan Abisai, adiknya, membunuh Abner karena ia telah membunuh Asael, adik mereka, dalam peperangan di Gibeon. 31Kemudian berkatalah Daud kepada Yoab dan kepada seluruh rakyat yang menyertainya, "Koyakkanlah pakaianmu, lilitkanlah kain kabung, dan merataplah di depan jenazah Abner." Raja Daud sendiri pun turut mengiringi kerandanya. 32Ketika Abner dimakamkan di Hebron, menangislah raja dengan suara nyaring di makam Abner, demikian pula seluruh rakyat. 33Raja meratap karena Abner dan berkata, "Haruskah Abner mati seperti seorang bodoh mati? 34Tanganmu tak terikat dan kakimu tak terpasang belenggu. Seperti orang yang rubuh di depan orang jahat, demikianlah engkau rubuh." Maka seluruh rakyat menangisinya lagi. 35Seluruh rakyat datang dan menawari Daud untuk bersantap roti selagi hari masih siang. Tetapi Daud bersumpah, katanya, "Biarlah Allah menjatuhkan azab padaku, bahkan lebih lagi, jika aku mengecap roti atau apa pun sebelum matahari terbenam." 36Seluruh rakyat memperhatikan hal itu dan hal itu mereka pandang baik, sebagaimana segala sesuatu yang dilakukan raja dipandang baik oleh seluruh rakyat. 37Pada hari itu tahulah seluruh rakyat dan seluruh orang Israil bahwa pembunuhan Abner bin Ner bukan berasal dari raja. 38Kemudian kata raja kepada para pegawainya, "Tidak tahukah kamu bahwa pada hari ini seorang pemimpin dan seorang yang besar telah gugur di Israil? 39Hari ini aku merasa tak berdaya, sekalipun aku telah dilantik menjadi raja. Orang-orang itu, anak-anak Zeruya, terlalu menyusahkan aku. Kiranya ALLAH membalas orang yang berbuat jahat sesuai dengan kejahatannya."

will be added

X\