II Raja-Raja 16

1Pada tahun ketujuh belas pemerintahan Pekah bin Remalya, Ahas bin Yotam, raja Yuda, naik takhta. 2Ahas berumur dua puluh tahun saat naik takhta, dan ia bertakhta di Yerusalem enam belas tahun lamanya. Ia tidak melakukan apa yang benar dalam pandangan ALLAH, Tuhannya, seperti yang dilakukan Daud, leluhurnya, 3melainkan hidup mengikuti jejak raja-raja Israil. Ia bahkan mempersembahkan anaknya sebagai kurban yang dibakar, sama dengan kekejian bangsa-bangsa yang telah dihalau ALLAH dari hadapan bani Israil. 4Ia mempersembahkan kurban dan membakar dupa di bukit-bukit pengurbanan, di atas tempat-tempat tinggi, dan di bawah setiap pohon yang rimbun. 5Pada waktu itu majulah Rezin, raja Aram, dan Pekah bin Remalya, raja Israil, ke Yerusalem untuk berperang. Mereka mengepung Ahas, tetapi tidak dapat mengalahkannya. 6Pada masa itu Rezin, raja Aram, mengembalikan Elat kepada Edom dan mengusir orang Yuda dari Elat. Orang Edom datang ke Elat lalu tinggal di sana sampai hari ini. 7Kemudian Ahas mengirim beberapa utusan kepada Tiglat-Pileser, raja Asyur, dengan pesan, "Aku ini hamba Tuanku dan anak Tuanku. Majulah dan selamatkanlah aku dari tangan raja Aram dan dari tangan raja Israil yang bangkit menyerang aku." 8Ahas mengambil perak dan emas yang terdapat dalam Bait ALLAH dan dalam perbendaharaan istana raja, lalu mengirimkannya sebagai persembahan kepada raja Asyur. 9Raja Asyur pun mendengarkan dia, lalu maju menyerang Damsyik. Ia merebut kota itu dan membuang penduduknya ke Kir, sedangkan Rezin dibunuhnya. 10Suatu kali, ketika Raja Ahas pergi ke Damsyik untuk menemui Tiglat-Pileser, raja Asyur, ia memperhatikan sebuah mazbah, yaitu tempat pembakaran kurban, yang ada di Damsyik. Kemudian Raja Ahas mengirimkan kepada Imam Uria gambar mazbah itu, bagannya, dan juga cara pembuatannya seluruhnya. 11Lalu Imam Uria membangun sebuah mazbah menurut semua yang dikirim Raja Ahas dari Damsyik, dan menyelesaikan pembuatannya sebelum Raja Ahas datang dari Damsyik. 12Setibanya dari Damsyik, raja pun meninjau mazbah itu. Kemudian dihampirinya mazbah itu dan dipersembahkannya kurban di atasnya. 13Dibakarnya kurban bakarannya dan juga persembahan bahan makanannya, dicurahkannya persembahan minumannya, serta dipercikkannya darah kurban perdamaiannya pada mazbah itu. 14Mazbah tembaga yang ada di hadirat ALLAH dipindahkannya dari depan Bait itu, yaitu dari antara mazbah buatannya dengan Bait ALLAH, lalu ditaruhnya di sisi utara mazbah buatannya. 15Kemudian Raja Ahas memberi perintah kepada Imam Uria, "Di atas mazbah yang besar itu bakarlah kurban bakaran pagi dan persembahan bahan makanan petang, kurban bakaran dan persembahan bahan makanan raja, serta kurban bakaran, persembahan bahan makanan, dan persembahan minuman seluruh rakyat negeri. Percikkanlah padanya semua darah kurban bakaran dan semua darah kurban sembelihan. Mazbah tembaga itu akan kupakai untuk mencari petunjuk." 16Imam Uria melakukan semua yang diperintahkan Raja Ahas. 17Selanjutnya Raja Ahas memotong papan penutup kereta-kereta penopang dan menyingkirkan bejana pembasuhan dari atasnya. Ia juga menurunkan kolam dari atas sapi-sapi tembaga yang menopangnya, lalu menaruhnya di atas suatu alas batu. 18Serambi tertutup untuk hari Sabat yang dibangun dalam Bait itu serta pintu masuk untuk raja yang di sebelah luar, disingkirkannya dari Bait ALLAH demi raja Asyur. 19Riwayat Ahas selebihnya, apa yang dilakukannya, bukankah semuanya tertulis dalam kitab hikayat raja-raja Yuda? 20Lalu Ahas dibaringkan bersama nenek moyangnya dan dimakamkan di sisi nenek moyangnya di Kota Daud. Maka Hizkia, anaknya, naik takhta menggantikan dia.

will be added

X\