I Samuel 17

1Orang Filistin mengerahkan pasukannya untuk berperang. Mereka berkumpul di Sokho, di Tanah Yuda, dan berkemah di antara Sokho dan Azeka, di Efes-Damim. 2Saul dan orang Israil pun berkumpul lalu berkemah di Lembah Elah. Mereka mengatur barisan perangnya, berhadapan dengan orang Filistin. 3Orang Filistin berdiri di gunung sebelah sana, sedangkan orang Israil berdiri di gunung sebelah sini. Di antara mereka terbentang suatu lembah. 4Kemudian tampillah seorang kesatria dari perkemahan orang Filistin yang bernama Jalut, dari Gat. Tingginya enam hasta lebih sejengkal. 5Ia memakai ketopong tembaga di kepalanya serta baju zirah yang bersisik seberat lima ribu syikal tembaga. 6Di kakinya ada pelindung dari tembaga, dan sebuah lembing tembaga tersandang di antara kedua bahunya. 7Batang tombaknya seperti pesa tukang tenun, berat mata tombaknya enam ratus syikal besi. Seorang pembawa perisai berjalan di depannya. 8Ia berdiri dan berseru kepada barisan Israil. Katanya kepada mereka "Mengapa kamu keluar mengatur barisan perang? Aku seorang Filistin dan kamu adalah hamba-hamba Saul, bukan? Pilihlah satu orang mewakilimu untuk turun menghadapi aku. 9Jika ia sanggup bertarung dengan aku dan membunuh aku, maka kami akan menjadi hamba-hambamu. Tetapi jika aku menang melawan dia dan membunuh dia, maka kamu harus menjadi hamba-hamba kami dan takluk kepada kami." 10Kata orang Filistin itu lagi, "Aku menantang barisan Israil hari ini. Hadapkanlah satu orang padaku untuk bertarung satu lawan satu." 11Ketika Saul dan semua orang Israil mendengar perkataan orang Filistin itu, mereka menjadi kecut hati dan sangat ketakutan. 12Daud adalah anak Isai, orang Efrata dari Betlehem-Yuda. Isai memiliki delapan orang anak laki-laki. Pada zaman Saul, ia termasuk orang yang sudah sangat tua di antara orang-orang sebangsanya. 13Ketiga anak Isai yang tertua pergi berperang mengikut Saul. Mereka adalah Eliab, yang sulung; Abinadab, yang kedua; dan Syama, yang ketiga. 14Sedangkan Daud adalah adalah anak yang bungsu. Ketiga anak yang tertua itu mengikut Saul, 15tetapi Daud selalu pulang-balik dari Saul ke Betlehem untuk menggembalakan kawanan kambing domba ayahnya. 16Empat puluh hari lamanya orang Filistin itu tampil. Ia datang mendekat pada pagi dan petang hari. 17Sementara itu Isai berkata kepada Daud, anaknya, "Lekas bawakan seefa bertih padi-padian dan sepuluh ketul roti ini untuk abang-abangmu di perkemahan. 18Bawakan juga sepuluh potong keju ini untuk pemimpin pasukan seribu. Tengoklah apakah abang-abangmu selamat, lalu bawalah pulang suatu tanda dari mereka." 19Pada waktu itu, Saul beserta ketiga abangnya dan seluruh orang Israil berada di Lembah Elah, sedang berperang melawan orang Filistin. 20Daud pun bangun pagi-pagi lalu menitipkan kawanan kambing dombanya kepada seorang gembala. Setelah itu ia mengangkat muatannya lalu pergi, seperti diperintahkan Isai kepadanya. Ia sampai di parit perlindungan pada waktu pasukan sedang keluar menuju barisan perang sambil memekikkan sorak perang. 21Orang Israil dan orang Filistin mengatur barisannya masing-masing, barisan perang berhadapan dengan barisan perang. 22Daud menitipkan barang-barangnya kepada penjaga barang lalu berlari ke tempat barisan perang dan menanyakan keadaan abang-abangnya. 23Sementara ia berbicara dengan mereka, tiba-tiba kesatria bangsa Filistin dari Gat yang bernama Jalut itu maju dari barisan tentara Filistin. Ia mengucapkan kata-kata yang sama seperti sebelumnya dan Daud mendengarnya. 24Semua orang Israil lari menjauh begitu mereka melihat orang itu. Mereka sangat ketakutan. 25Kata orang Israil, "Lihatkah kamu orang yang maju itu? Sungguh, ia maju untuk mencemooh orang Israil. Orang yang dapat membunuhnya akan dianugerahi raja kekayaan yang besar. Kepadanya akan dikaruniakan anak baginda yang perempuan, dan kaum keluarganya akan dibebaskan dari pajak di Israil." 26Daud pun bertanya kepada orang-orang yang berdiri bersamanya, "Apa yang akan dilakukan terhadap orang yang dapat membunuh orang Filistin ini dan yang dapat menghapus cela ini dari Israil? Siapakah orang Filistin yang tak berkhitan itu sehingga ia mencemooh barisan perang dari Tuhan yang hidup?" 27Rakyat menjawabnya seperti tadi, "Begitulah akan dilakukan terhadap orang yang membunuh dia." 28Eliab, abangnya yang tertua, mendengar percakapannya dengan orang-orang itu. Maka menyalalah amarah Eliab terhadap Daud, katanya, "Mengapa engkau datang ke mari? Kepada siapa kautitipkan kawanan kambing domba yang sedikit itu di padang belantara? Aku mengenal keangkuhan dan kejahatan hatimu. Engkau datang hanya untuk menonton peperangan ini, bukan?" 29Kata Daud, "Apa yang telah kulakukan? Hanya berbincang-bincang saja, bukan?" 30Ia pun menjauhi abangnya lalu beralih pada orang lain dan menanyakan hal serupa. Lagi-lagi rakyat memberi jawaban yang sama seperti sebelumnya. 31Rupanya, perkataan yang diucapkan Daud itu didengar orang lalu dilaporkan kepada Saul. Saul pun menyuruh orang untuk menjemput dia. 32Kemudian kepada Saul Daud berkata, "Jangan ada seorang pun yang tawar hati karena orang itu. Hambamu ini akan pergi bertarung menghadapi orang Filistin itu." 33Kata Saul kepada Daud, "Engkau tidak akan sanggup menghadapi orang Filistin itu dan bertarung dengannya. Engkau masih muda, sedangkan ia adalah pejuang sejak mudanya." 34Tetapi kata Daud kepada Saul, "Hambamu ini biasa menggembalakan domba-domba ayahnya. Jika singa atau beruang datang melarikan seekor anak domba dari kawanannya, 35maka hamba akan pergi mengejarnya, lalu menghajar dan melepaskan domba itu dari mulutnya. Jika ia bangkit melawan hamba, maka hamba akan merenggut surainya, lalu menghajar dan membunuhnya. 36Singa ataupun beruang sudah pernah hamba bunuh. Maka orang Filistin yang tak berkhitan ini pun akan menjadi seperti salah satu dari hewan-hewan itu, karena ia telah mencemooh barisan perang dari Tuhan yang hidup." 37Kata Daud lagi, "ALLAH, yang telah melepaskan hamba dari cakar singa serta cakar beruang, Dialah yang akan melepaskan hamba dari tangan orang Filistin ini." Kata Saul kepada Daud, "Pergilah, ALLAH kiranya menyertai engkau." 38Kemudian Saul memasangkan pada Daud pakaian perangnya. Dipakaikannya ketopong tembaga di kepalanya, dan dikenakannya baju zirah padanya. 39Daud mengikatkan pedangnya pada pakaian perangnya lalu mencoba berjalan, karena ia belum pernah memakainya. Kata Daud kepada Saul, "Hamba tidak dapat berjalan dengan pakaian ini, karena hamba belum pernah memakainya." Lalu Daud menanggalkan semua itu. 40Daud mengambil tongkatnya lalu memilih lima butir batu yang licin dari sungai. Dimasukkannya batu-batu itu ke dalam kantung gembala miliknya, yaitu tasnya, dan dibawanya umbannya. Setelah itu ia maju mendekati orang Filistin itu. 41Orang Filistin itu pun datang mendekati Daud, sementara orang yang membawa perisainya ada depannya. 42Ketika orang Filistin itu melihat dan mengamati Daud, ia memandangnya remeh karena Daud masih muda, kemerah-merahan, dan elok rupanya. 43Kata orang Filistin itu kepada Daud, "Anjingkah aku sehingga engkau datang kepadaku dengan membawa tongkat?" Dikutukinya Daud demi dewa-dewanya. 44Kata orang Filistin itu lagi kepada Daud, "Kemarilah, akan kuberikan dagingmu kepada burung-burung di udara dan kepada binatang-binatang di padang!" 45Kata Daud kepada orang Filistin itu, "Engkau datang kepadaku dengan pedang, tombak, dan lembing, tetapi aku datang kepadamu dengan nama ALLAH, Tuhan semesta alam, yaitu Tuhan dari barisan perang Israil yang kaucemooh itu. 46Pada hari ini juga ALLAH akan menyerahkan engkau ke dalam tanganku. Aku akan membunuhmu dan memenggal kepalamu. Pada hari ini juga akan kuberikan bangkai pasukan Filistin kepada burung-burung di udara dan kepada binatang-binatang di bumi. Dengan demikian seluruh bumi akan tahu bahwa ada Tuhan di Israil, 47dan seluruh jemaah ini akan tahu bahwa ALLAH tidak menyelamatkan dengan pedang dan tombak, karena peperangan ini adalah milik ALLAH. Ia akan menyerahkan kamu ke dalam tangan kami." 48Pada waktu orang Filistin itu maju mendekat untuk menghadapi Daud, berlarilah Daud dengan cepat ke arah barisan perang musuh untuk menghadapi orang Filistin itu. 49Daud menyusupkan tangan ke dalam kantungnya dan mengambil sebutir batu dari dalamnya. Ia pun mengumbannya, lalu batu itu tepat mengenai dahi orang Filistin itu dan terbenam dalam dahinya, sehingga orang itu roboh terjerembap ke tanah. 50Demikianlah Daud menang atas orang Filistin itu dengan umban dan batu. Ia menghantam dan membunuh orang Filistin itu tanpa pedang di tangannya. 51Daud pun berlari lalu berdiri di atas tubuh orang Filistin itu. Diambilnya pedangnya, dihunusnya dari sarungnya, lalu dibunuhnya orang itu. Dengan pedang itu pula dipenggalnya kepalanya. Ketika orang Filistin melihat bahwa kesatria mereka tewas, larilah mereka. 52Maka orang-orang Israil dan Yuda datang sambil bersorak-sorak. Mereka mengejar orang Filistin sampai ke jalan masuk Gat dan ke pintu gerbang Ekron. Orang-orang Filistin yang terbunuh bergelimpangan di jalan menuju Saaraim, sampai ke Gat dan Ekron. 53Setelah mengejar orang Filistin, bani Israil kembali dan menjarah perkemahan orang-orang itu. 54Daud mengambil kepala orang Filistin itu dan membawanya ke Yerusalem, sedangkan senjata-senjata orang itu ditaruhnya di dalam kemahnya. 55Pada waktu Saul melihat Daud maju menghadapi orang Filistin itu, ia bertanya kepada Abner, panglima tentaranya, "Anak siapakah orang muda itu, Abner?" Jawab Abner, "Demi hidupmu, ya Raja, hamba tidak tahu." 56Kata raja, "Tanyakanlah, anak siapa pemuda itu." 57Sekembalinya Daud usai membunuh orang Filistin itu, Abner menjemput dia dan membawanya ke hadapan Saul. Kepala orang Filistin itu masih ada di tangannya. 58Tanya Saul kepadanya, "Anak siapakah engkau, anak muda?" Jawab Daud, "Anak Isai, hamba Tuanku orang Betlehem."

will be added

X\